Aktivasi Otak Tengah | Franchise Otak Tengah
aktivasi otak Analisa Bakat Melalui Sidik Jari
Aktivasi Otak Gratis Jadwal Aktivasi Otak
otak tengah midbrain activation indonesia stimulasi otak otak tengah indonesia aktivasi otak tengah mid brain activation indonesia aktivasi otak otak tengah otak tengah mesencephalon activation midbrain activationmesencephalon activation indonesia aktivasi otak mesencephalon activation indonesia midbrain activation midbrain activation
[ MENU ]
 FAQ


[ ARTIKEL ]

  • penyebab kesulitan belajar pada anak

  • riset membuktikan belajar musik meningkatkan kemampuan otak anak

  • ini jawaban mengapa kemampuan belajar tiap orang berbeda

  • usia ideal bagi anak untuk masuk sekolah dasar

  • tips melatih indera bayi

  • baca novel bisa meningkatkan fungsi otak





  • [ STAT ]





     

    Disiplin Keras Mendorong Anak-anak Berbuat Tidak Jujur

    Kategori : Umum
     
     
     
    Anak-anak dalam lingkungan sekolah yang keras dalam memberi hukuman cenderung berbohong untuk menyembunyikan perilakunya daripada adalah anak-anak yang berada dalam lingkungan sekolah yang tidak menghukum.

    Kajian yang dipublikasikan dalam jurnal Child Development ini juga menunjukkan bahwa anak-anak dalam lingkungan yang sering menghukum, akan berbohong dengan lebih meyakinkan daripada yang ada di lingkungan yang tidak menghukum.

    Profesor Victoria Talwar dari McGill University dan Profesor Kang Lee dari Universitas Toronto memeriksa perilaku menipu dalam dua kelompok anak yang tinggal di lingkungan yang sama.

    Satu kelompok terdaftar di sebuah sekolah swasta yang menggunakan model disiplin tradisional otoriter, di mana pelanggaran di sekolah mulai dari lupa membawa pensil hingga mengganggu kelas akan dihukum berat dengan cara dipukul dengan tongkat, ditampar kepalanya dan dicubit.

    Sedangkan di sekolah lainnya yang juga swasta, anak-anak didisiplinkan dengan cara dipisahkan dengan teman-temanya, dimarahi dan dibawa ke kantor kepala sekolah untuk pelanggaran yang lebih serius.

    Peneliti kemudian membandingkan perilaku anak-anak di dua sekolah tersebut. Anak-anak diperlakukan individual dan diminta memainkan permainan menebak. Anak-anak diminta untuk tidak mengintip mainan ketika ditinggalkan sendirian di sebuah ruangan. Kebanyakan anak-anak di kedua sekolah tidak bisa menahan godaan dan mengintip mainan.

    Ketika peneliti bertanya apakah mereka mengintip, hampir semua pengintip dari sekolah yang memberi hukuman keras berbohong. Pada sekolah yang tidak menghukum keras, hanya lebih dari setengah pengintip yang berohong.

    Terlebih lagi, setelah kebohongan pertama, anak pembohong dari sekolah dengan hukuman keras lebih mampu mempertahankan kebohongannya ketika menjawab pertanyaan-pertanyaan tentang jenis mainan. Mereka dengan sengaja memberikan jawaban yang salah atau berpura-pura bodoh dengan tidak mengatakan nama mainan.

    "Temuan kami menunjukkan bahwa lingkungan hukuman tidak hanya memupuk ketidakjujuran tetapi juga meningkatkan kemampuan anak untuk menyembunyikan kebohongannya," keta Prof. Talwar.

    Bahkan anak pembohong di sekolah yang keras, berusia 3-4 tahun memiliki kemampuan berbohong layaknya anak yang berusia 6-7 tahun.

    "Temuan ini mengejutkan. Kajian yang ada telah secara konsisten menemukan bahwa anak-anak dari lingkungan yang keras menghukum cenderung mengalami keterlambatan dalam perkembangan mentalnya," kata Prof. Lee seperti dikutip dari Eurekalert.org.

    "Salah satu kemungkinannya adalah karena hukuman yang keras memperkuat motivasi anak untuk menghadapinya dengan strategi yang dapat membantunya bertahan dalam lingkungan tersebut. Berbohong tampaknya sangat adaptif untuk situasi ini," imbuh Prof Lee.

    Menurut peneliti, kajian ini dapat berfungsi sebagai peringatan kepada orang tua yang terkadang menggunakan hukuman keras ketika mengetahui anaknya berbohong. Hukuman fisik tidak akan mengurangi kecenderungan anak untuk berbohong, tapi justru meningkatkan potensi keterampilan bohongnya.

    Sumber : detik.com
     
    Artikel Lain :
    berbagai aktivitas yang baik untuk otak anak

    hubungan kontak mata dan perilaku anak

    proses kreativitas tak selamanya di otak kanan

    awas! memukul anak bisa bikin perilakunya makin buruk

    awas! zat pewarna makanan sintetik bikin anak hiperaktif

     
    Dibaca : 2898 kali

     

    OTAKTENGAHINDONESIA.COM
    Baping Training Centre
    Jl.Haji Baping No.56, Susukan Ciracas, Jakarta Timur, Indonesia 13750
    HP : 0818-9510-70, 0857-7969-8247, 0812-1234-6758
    Fax. (021) 877-87912, Email : Info@otaktengahindonesia.com